BisnisPopuler

PayLater akan Menggantikan Kartu Kredit di Indonesia

AKUPAHAM.COM – Dengan sekitar 52% dari populasi Indonesia masih belum memiliki rekening bank, memiliki kartu kredit adalah barang mewah di Indonesia. Kartu kredit adalah produk yang diinginkan di kalangan kelas menengah dan profesional karena kemudahannya, namun tidak selalu mudah untuk mendapatkannya. Anda harus mengisi formulir panjang dan terkadang memberikan slip gaji untuk membuktikan kemampuan keuangan Anda.

Menurut Global Payments Trends Report JP Morgan tahun 2019, penetrasi kartu kredit sangat rendah di Indonesia, hanya 0,07 kartu kredit per kapita. Selain itu, Asosiasi Kartu Kredit Indonesia mencatat bahwa jumlah kartu kredit yang beredar per September 2019 adalah 17,3 juta, meningkat hanya 1,3% dari tahun sebelumnya 17,2 juta. Sementara itu, jumlah transaksi per September 2019 adalah 250 juta, turun 32% dari 330 juta pada 2018. Dibandingkan dengan 2017, volume transaksi kartu kredit pada 2018 hanya naik 3,4% dari 319 juta sebelumnya, sedangkan jumlah kredit kartu tetap stagnan pada 17,2 juta, yang menunjukkan bahwa pertumbuhan dan frekuensi penggunaan kartu kredit mulai melambat di Indonesia.

Sebaliknya, penggunaan dompet elektronik telah berkembang pesat dalam dua tahun terakhir. Menurut data dari Bank Indonesia, volume transaksi pada akhir 2018 melonjak 209,8% menjadi 2,9 miliar transaksi dibandingkan dengan 2017 yang berjumlah 943,3 juta transaksi. Hingga Juli 2019, volume transaksi e-wallet telah mencapai 2,7 miliar. Angka-angka ini menandakan tingginya permintaan dan minat orang Indonesia dalam mengadopsi platform pembayaran digital, sehingga meruntuhkan hambatan inklusi keuangan.

Meskipun tidak ada data yang tersedia untuk umum tentang transaksi PayLater, fitur ini tampaknya akan menjadi lebih dan lebih populer tahun ini, mengingat bahwa penyedia fintech dan e-commerce bersaing untuk memasuki segmen ini.

OVO dan PayLater

Sumber Foto: katadata

“Persentase konsumen perbankan Indonesia yang aktif secara digital telah tumbuh 2,5 kali sejak 2014, dan mereka sekarang merupakan 32% dari populasi yang dibelokkan. Bersama dengan kartu kredit atau pinjaman bank, PayLater dapat lebih jauh mendukung sistem peminjaman negara dengan memberikan pinjaman digital yang lebih mudah diakses dan tanpa batas kepada masyarakat Indonesia, “direktur pelaksana OVO Harianto Gunawan mengatakan kepada KrASIA.

“Dengan demikian, kehadiran OVO PayLater akan mendukung percepatan dan pertumbuhan inklusi keuangan negara, bersama dengan lembaga keuangan pemerintah, serta bank lokal. Apakah mereka memutuskan untuk meminjamkan melalui kartu kredit atau platform pembayaran digital, tergantung pada kebutuhan pengguna, ”lanjutnya.

OVO PayLater diluncurkan pada Mei 2019 dan fitur ini juga ada di roadmap regional Grab, kepala layanan keuangan Grab mengatakan kepada KrASIA dalam sebuah wawancara baru-baru ini. OVO juga mengklaim memiliki lebih banyak pengguna aktif daripada perusahaan kartu kredit di Indonesia saat ini.

Pengguna menyukai fitur PayLater karena fleksibilitasnya, angsuran yang lebih kecil, dan suku bunga yang terjangkau. Untuk mengaktifkan layanan PayLater dalam platform pembayaran seluler, Anda perlu meningkatkan ke layanan premium dan mengisi beberapa persyaratan data dan gambar dengan kartu ID, tetapi hanya membutuhkan waktu hingga 24 jam. Ini jauh lebih nyaman daripada kartu kredit konvensional, karenanya popularitasnya meningkat, terutama di kalangan milenium.

Traveloka dan PayLater

Sumber Foto: Traveloka

Unicorn travel Indonesia, Traveloka, adalah platform non-fintech pertama yang memperkenalkan layanan ini, dan jumlah transaksi PayLater meningkat lima kali lipat sejak pertama kali diluncurkan pada Juni 2018.

“Fitur ini sangat bermanfaat, terutama dalam hal perencanaan perjalanan. Tidak hanya pengguna dapat membeli tiket pesawat dan kereta api, dan akomodasi, mereka juga dapat memesan produk untuk kebutuhan gaya hidup dan hiburan mereka di Traveloka Xperience dan Traveloka Eats,” Alvin Kumarga, wakil presiden senior produk keuangan di Traveloka mengatakan kepada KrASIA.

Pertumbuhan pengguna Traveloka PayLater telah meningkat lebih dari sepuluh kali sejak layanan pertama kali diperkenalkan, oleh karena itu perusahaan optimis bahwa fitur ini akan terus tumbuh dan dapat menjadi salah satu solusi pembayaran alternatif yang membuat transaksi mudah bagi pengguna.

Menurut Joshua Agusta, direktur Mandiri Capital Indonesia, PayLater bahkan mungkin pada akhirnya menyalip kartu kredit, sejalan dengan tren konsumsi yang meningkat dari kelas menengah Indonesia yang sedang naik daun.

“Pertumbuhan ekonomi Indonesia didorong oleh konsumsi. Secara umum, fintech yang berfokus pada layanan konsumtif tumbuh lebih cepat daripada perusahaan sejenis yang bermain di segmen produk. Ini semua tentang konsumsi dan daya beli masyarakat, dan ketika PayLater memfasilitasi faktor-faktor ini, saya pikir itu akan tumbuh lebih cepat tahun depan,” katanya.

Sumber: KrAsia

Tags

Nanda Ang

Love and Work, Work and Love, that's all there is. -Sigmund Freud-

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close