clomiphene citrate
Bisnis

Mengenal Pasar B2B Indonesia, GudangAda

AKUPAHAM.COM – Pasar business-to-business (B2B) Indonesia untuk barang-barang konsumen yang bergerak cepat (FMCG) GudangAda mengumumkan pada hari Senin bahwa pihaknya telah meningkatkan putaran pendanaan benih delapan digit Indonesia yang dipimpin oleh Alpha JWC Ventures dan Wavemaker Partners. Dana ekuitas swasta Singapura, Pavilion Capital, juga berpartisipasi dalam putaran ini.

Pasar FMCG Indonesia bernilai lebih dari USD 50 miliar dengan pertumbuhan tahunan sebesar 8%, menurut sebuah pernyataan oleh perusahaan.

GudangAda adalah pasar B2B bagi para pedagang di rantai pasokan FMCG untuk bertemu dan bertransaksi online. Platform ini menghubungkan berbagai jenis pedagang, mulai dari supplier dan distributor hingga pengecer kecil seperti toko khusus. Setiap pemenuhan dijamin, dan pembayaran dijamin melalui akun escrow pihak ketiga, kata perusahaan.

Perusahaan ini didirikan pada 2018 oleh Stevensang, seorang pakar industri dengan lebih dari 25 tahun pengalaman di industri FMCG dan ritel Indonesia dan Asia Tenggara. Saat ini menawarkan puluhan ribu unit penyimpanan persediaan (SKU) mulai dari F&B, perawatan pribadi, dan kosmetik hingga rokok, dan memperluas pemilihan produknya setiap minggu saat mitra baru ikut bergabung.

Investasi awal adalah putaran penggalangan dana kelembagaan pertama perusahaan. Uang tunai baru akan digunakan untuk mempercepat ekspansi bisnis perusahaan, mendapatkan anggota baru, dan memperluas layanan dan penawaran. Perusahaan juga akan meningkatkan kepemimpinan dan bakat operasionalnya untuk mempercepat pertumbuhan.

Sumber Foto: techinasia

GudangAda hari ini mencakup 500 kota di pulau-pulau besar Indonesia dari Sumatera hingga Papua. Tahun ini, GudangAda berencana untuk memperluas cakupan anggotanya di seluruh rantai nilai FMCG dan mengintegrasikan anggota baru ke dalam jaringan rantai pasokan yang ada.

“Pada tahun lalu, kami telah berhasil memperkenalkan layanan kami dan menerima tanggapan positif dari para pedagang. Angka-angka kami tentang transaksi yang diperoleh pengguna dan nilai barang dagang bruto (GMV) telah memecahkan rekor bulan demi bulan. Tingkat retensi juga bagus. Itulah bagaimana kami tahu bahwa apa yang kami tawarkan adalah apa yang dibutuhkan oleh anggota kami, bukan hanya yang ingin mereka coba,” kata Stevensang dalam pernyataan pers.

“Di permukaan, distribusi FMCG mungkin tampak seperti industri lama yang dapat dengan mudah terganggu oleh startup teknologi. Pada kenyataannya, sebagian besar masih offline dan didorong oleh kebiasaan yang mungkin tidak begitu mudah untuk diubah. Kami senang sekali mendukung GudangAda yang dipandu oleh pendekatan mendalam Stevensang,” kata Paul Santos, managing partner di Wavemaker Partners.

Sumber: KrAsia

Follow media sosial AkuPaham, Yuk!

Tags

Nanda Ang

Love and Work, Work and Love, that's all there is. -Sigmund Freud-

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close