Populer

Kasus Reynhard Sinaga Mengguncang Pelajar Indonesia di Inggris

AKUPAHAM.COM – Orang Indonesia di dalam dan luar negeri terguncang karena terkejut dan malu setelah nama Reynhard Sinaga, seorang pelajar Indonesia yang dihukum lebih dari 130 kasus perkosaan di Inggris, menjadi headline global sebagai “pemerkosa yang paling produktif” dalam sejarah Inggris.

Mengguncang Pelajar Indonesia di Inggris

Di Inggris, khususnya, kasus tersebut telah mengguncang siswa Indonesia yang sedang belajar di sana, dengan beberapa menyatakan keprihatinan bahwa kasus Reynhard mungkin menghitamkan reputasi orang Indonesia oleh asosiasi.

Stela Nau, presiden Himpunan Pelajar Indonesia (PPI) di Inggris, mengatakan bahwa berita itu telah menyebabkan keributan di antara mereka yang ada di asosiasi. “Kami terkejut dan khawatir, terutama karena kasus ini telah menjadi berita utama di mana-mana,” katanya kepada TheJakartaPost, Selasa.

Gilang, seorang mahasiswa PhD berusia 30 tahun di University of Lancaster, mengatakan bahwa berita itu telah mengejutkan komunitas mahasiswa doktoral Indonesia di Inggris, membuatnya takut bahwa kasus ini akan berdampak buruk pada komunitas mahasiswa Indonesia di negara tersebut.

Sumber Foto: PPI London

“Pertama-tama dia adalah seorang Indonesia, dan seorang mahasiswa PhD Indonesia,” katanya kepada TheJakartaPost. “Tidak mudah untuk masuk ke program PhD di Inggris sebagai orang Indonesia, dan kami para mahasiswa PhD telah bekerja keras untuk membuat Indonesia bangga dan kasus seperti ini tampaknya membatalkan semua kerja keras itu.”

Reynhard, seorang mahasiswa PhD berusia 36 tahun, dijatuhi hukuman pada hari Senin oleh pengadilan di Manchester dengan hukuman seumur hidup atas 136 tuduhan pemerkosaan, delapan tuduhan percobaan perkosaan, 13 tuduhan serangan seksual dan dua tuduhan serangan seksual dengan penetrasi.

Layanan Kejaksaan Mahkota Inggris (CPS) memanggilnya “pelanggar seks terburuk dalam sejarah negara itu” untuk penyerangan atau pemerkosaan terhadap sebanyak 195 pria dan karena menyerang “lebih banyak” sejak pindah ke Inggris sebagai mahasiswa pada tahun 2007, Laporan AFP.

Pelajar Indonesia di Inggris Harus Membuktikan Mereka Berbeda dengan Reynhard

Gilang mengatakan bahwa kasus tersebut membuatnya merasa kurang percaya diri sebagai seorang pelajar Indonesia di Inggris dan membuatnya merasa bahwa ia dan teman-teman Indonesia lainnya harus membuktikan bahwa mereka tidak seperti Reynhard.

“Kasusnya sangat mengecewakan dan seperti tamparan di wajah,” katanya. “Saya merasa kita harus membuktikan kepada lembaga-lembaga di sini – universitas, pemerintah, publik – bahwa kita semua tidak seperti itu.”

Baik Gilang dan Stela mengatakan bahwa Reynhard tidak dikenal dalam komunitas pelajar Indonesia di Inggris, mungkin karena ia telah berada di sana jauh lebih lama daripada siswa pada umumnya.

Reynhard pertama kali pindah ke Inggris sebagai mahasiswa pada tahun 2007, memperoleh gelar master dalam sosiologi dari Manchester University, seperti dilansir The Guardian. Pada Agustus 2012, ia mulai mengejar gelar PhD dalam geografi manusia di Universitas Leeds, tetapi tidak menyelesaikan doktornya sebelum penangkapannya pada tahun 2017.

Berasal dari Keluarga Pengusaha

Sumber Foto: Sindonews

Ia lahir di Jambi dari keluarga pengusaha Batak yang dihormati dan makmur – nama terakhirnya Sinaga adalah marga atau nama klan orang Batak di Sumatera Utara.

Kasus Reynhard telah menyebabkan gelombang kejutan dan penghinaan online dan offline, baik di Inggris maupun di Indonesia, termasuk di antara komunitas Batak.

Lamsiang Sitompul, ketua komunitas Horas Bangso Batak, mengatakan bahwa tindakan Reynhard telah menyakiti dan mempermalukan komunitas Batak dan bahwa kejahatannya membuat orang-orang Batak tampak seperti orang yang menyimpang secara seksual.

“Itu tidak benar, dan jujur ​​kami sangat malu dengan tindakan Reynhard Sinaga. Tindakannya tidak mencerminkan perilaku orang Batak,” kata Lamsiang kepada TheJakartaPost di Medan, Sumatera Utara, Selasa.

Ditangkap Setelah Salah Satu Korbannya Melaporkan dengan Bukti

Reynhard ditangkap pada tahun 2017 setelah salah satu korbannya dapat menyerahkan salah satu ponselnya kepada polisi. CPS mengatakan para penyelidiknya menemukan 3,29 terabyte konten grafis dari serangan seksual yang setara dengan 250 DVD atau 300.000 foto. Salah satu serangan berlangsung selama delapan jam.

Kedutaan Besar Indonesia di Inggris, mengungkapkan pada hari Senin bahwa pihaknya telah mengikuti kasus Reynhard selama tiga tahun terakhir untuk memastikan ia diberikan sepenuhnya hak dan perlindungannya sebagai warga negara Indonesia.

Kedutaan, yang menyatakan telah memberikan bantuan hukum kepada Reynhard, mengatakan bahwa ia telah diadili dalam empat persidangan terpisah di mana ia dinyatakan bersalah dan dihukum seumur hidup dengan kemungkinan pembebasan bersyarat setelah 30 tahun.

Sumber: The Jakarta Post

Tags

Nanda Ang

Love and Work, Work and Love, that's all there is. -Sigmund Freud-

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close