clomiphene citrate
Populer

Gunung Berapi Taal di Filipina Meletus, Orang Indonesia Diperintahkan untuk Waspada

AKUPAHAM.COM – Kementerian Luar Negeri telah memperingatkan warga Indonesia di Cavite Filipina untuk tetap waspada setelah gunung berapi Taal di provinsi itu meletus pada Minggu malam, memuntahkan abu dan mendorong evakuasi massal.

Ada 170 orang Indonesia yang tinggal di Cavite, yang sebagian besar adalah mahasiswa, kata Judha Nugraha, direktur Kementerian Luar Negeri untuk perlindungan warga negara, pada hari Senin.

“Tim perlindungan dari Kedutaan Besar Indonesia di Manila berada di Cavite pagi ini untuk memantau situasi, berkoordinasi dengan otoritas lokal dan memberikan bantuan kepada warga negara Indonesia,” kata Judha. “Jika perlu, tim akan membuka kedutaan untuk warga.”

Kedutaan telah mengeluarkan seruan bagi orang Indonesia di semua daerah yang terkena dampak untuk tetap waspada, mengikuti instruksi dari otoritas Filipina dan mengenakan topeng atau handuk basah ketika berada di luar.

“Dalam keadaan darurat, silakan hubungi hotline kedutaan di +63917 3198470,” kata Judha.

Jalan Ditutup Akibat Letusan

Letusan gunung berapi – yang terletak sekitar 82 kilometer barat daya Metro Manila – telah menyebabkan setidaknya dua jalan, Jalan Tagaytay-Talisay dan Jalan Danau Tagaytay Taal, ditutup bagi pengendara pada hari Senin, the Philippine Daily Inquirer melaporkan.

Di provinsi Batangas di negara itu, penasihat dari Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya mengatakan telah mengerahkan personil dan peralatan untuk mendukung prosedur penyelamatan dan evakuasi di beberapa kota, termasuk San Nicolas, Talisay, Balete, Agoncillo, Tanauan dan Laurel.

Sumber Foto: headtropics

Gunung berapi itu juga telah memicu sekitar 75 gempa bumi, memaksa pasar keuangan negara itu ditangguhkan dan bandara Manila ditutup, Bloomberg melaporkan.

Filipina pada Senin waspada atas “letusan eksplosif” gunung berapi itu, yang menurut para pejabat bisa segera terjadi setelah memuntahkan abu dan uap setinggi 15 kilometer pada Minggu malam.

“Letusan berbahaya dapat terjadi dalam beberapa jam hingga beberapa hari,” kata Institut Vulkanologi dan Seismologi Filipina, Senin pagi, seperti dikutip dari Bloomberg.

Ribuan Orang Telah Dievakuasi

Ribuan orang telah dievakuasi sejak Minggu malam, dengan rencana untuk memindahkan sebanyak 200.000 orang.

Letusan hari Minggu adalah yang terbaru setelah gunung berapi 311 meter terakhir meletus pada tahun 1977. Ini adalah gunung berapi paling aktif kedua di Filipina setelah gunung berapi Mayon dan telah mencatat setidaknya 34 letusan dalam 450 tahun terakhir.

Sumber: The Jakarta Post

Follow media sosial AkuPaham, Yuk!

Tags

Nanda Ang

Love and Work, Work and Love, that's all there is. -Sigmund Freud-

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close