BisnisPopuler

Dompet dan Investasi Digital adalah Produk Fintech Paling Populer di Indonesia pada Tahun 2019

Dompet Digital

Platform dompet digital menjadi kategori fintech paling populer di Indonesia (82,7%), diikuti oleh investasi digital (62,4%), menurut Laporan Fintech Daily Social Indonesia 2019.

Ini menunjukkan bahwa pelanggan Indonesia secara bertahap menunjukkan minat untuk beralih ke platform fintech untuk mengelola keuangan mereka. Kategori lain yang juga mendapatkan popularitas adalah fitur PayLater (56,6%), multifinance online (40%), insurtech (39,1%), dan pinjaman bisnis peer-to-peer (P2P) (21,5%).

Laporan tersebut menunjukkan bahwa GoPay dan OVO telah mempertahankan posisi mereka di tempat pertama dan kedua sebagai dompet digital yang paling banyak digunakan di negara ini, dengan persentase masing-masing 83,3% dan 81,4%. Dana yang didukung Ant Financial berada di tempat ketiga (68,2%), diikuti oleh platform milik negara yang baru diluncurkan LinkAja (53%).

Sumber Foto: KrAsia

Mengenai kesadaran pengguna, OVO memimpin daftar dengan 99,5%, sedikit di atas GoPay dengan 98,5%, dan Dana dengan pangsa pengguna 98%.

Investasi Digital

Sementara itu, investasi digital mendapatkan popularitas tahun ini, karena lebih banyak pelanggan sekarang menyadari pentingnya dan kenyamanan berinvestasi online. Bareksa berada di puncak pikiran pengguna ketika datang ke investasi online karena hampir 62% responden mengakui itu adalah platform investasi pilihan dalam hal kesadaran total di antara pengguna. Integrasi dengan Tokopedia, Bukalapak, dan OVO, berkontribusi terhadap popularitas platform tahun ini. Meskipun demikian, situs investasi emas online E-mas mengakuisisi mayoritas pengguna dengan 30,7%, sementara Bareksa mencapai 25,4%, Invisee 20,9%, dan Tanamduit 18,6% pangsa basis pengguna.

Sumber Foto: KrAsia

Online Multifinance

Akulaku mengklaim memiliki persentase tertinggi untuk penggunaan multifinance online tahun ini. Dari 330 responden, 65,9% menggunakan Akulaku, diikuti oleh pesaing terkuatnya Kredivo, dengan 63% pengguna.

Multifinance online adalah jenis pinjaman jangka pendek di mana pemberi pinjaman akan memberikan kredit berbunga tinggi berdasarkan pendapatan dan profil kredit peminjam. Produk-produk fintech ini memiliki proses aplikasi yang sederhana. Biasanya, ini memerlukan identifikasi dan sekali disetujui, pengguna dapat menerima dana pinjaman mereka segera atau dalam 24 jam.

P2P

Segmen pinjaman P2P telah tumbuh dengan mantap tahun ini, dengan 47 pemain baru memasuki sektor ini. Menurut laporan itu, KoinWorks saat ini memimpin dengan 29,9% pengguna, diikuti oleh Investree dengan pangsa 22%. Amartha berada di tempat keempat setelah Modalku, dengan persentase masing-masing 20,5% dan 16,5%.

Sumber Foto: KrAsia

KoinWorks dan Amartha meningkatkan investasi baru tahun ini, sementara Investree dilaporkan sedang dalam pembicaraan untuk meningkatkan pendanaan Seri C. Sementara itu, putaran pendanaan terakhir Modalku adalah pada tahun 2016, menurut Crunchbase, meskipun perusahaan induknya Lembaga Pendanaan mendapatkan USD 25 juta dari Softbank Ventures Asia tahun lalu.

Laporan tersebut mencatat bahwa ada 22 putaran pendanaan yang diumumkan untuk startup fintech dengan jumlah total yang diungkapkan hampir 100 juta dolar AS, yang lebih rendah dari jumlah pendanaan tahun lalu sebesar 182 juta dolar AS. Tahun ini, 13 pemberi pinjaman fintech memperoleh izin usaha dan status terdaftar dari otoritas jasa keuangan Indonesia (OJK), termasuk Investree, Amartha, Uang Teman, dan Modalku. 144 platform pinjaman lainnya telah terdaftar di OJK.

Total pinjaman yang disalurkan oleh pinjaman P2P pada tahun 2019 mencapai Rp 60,4 triliun (USD 4,2 miliar), yang hampir tiga kali lipat dari pinjaman tahun lalu yang disalurkan yaitu Rp 22,6 triliun atau USD 1,6 miliar, menurut laporan tersebut.

Sementara itu, fitur PayLater telah mencuri perhatian di tahun lalu karena platform besar seperti Gojek, OVO (melalui Tokopedia), dan Traveloka telah secara agresif mempromosikan fitur ini di platform mereka. PayLater adalah fitur pembayaran baru yang memfasilitasi kredit terbatas kepada pengguna. Ini dapat digunakan untuk traveling, pembelian makanan, transportasi sehari-hari, dan layanan harian lainnya.

Menurut laporan tersebut, PayLater OVO memiliki basis pengguna terbesar dengan pangsa 51,9%, diikuti oleh Gojek (49,9%), Shopee (34,8%), dan Traveloka (31,7%).

Insurtech

Kesadaran terhadap insurtech juga meningkat tahun ini. Namun, tampaknya pengguna masih lebih suka menggunakan produk asuransi digital yang dikeluarkan oleh perusahaan asuransi. Berdasarkan laporan tersebut, Allianz memimpin pasar insurtech dengan 36,9% pengguna, diikuti oleh Axa dengan persentase 33,7%, dan RajaPremi yang mencapai 21,2% saham. Startup Insurtech seperti JagaDiri dan PasarPolis juga masuk daftar sepuluh besar tetapi dengan pangsa pengguna yang lebih kecil.

Sumber Foto: KrAsia

Laporan Fintech 2019 didasarkan pada survei nasional yang mencakup tanggapan dari 1.500 orang di seluruh negeri. Pertanyaan berusaha untuk menghasilkan perspektif penggunaan dan sikap publik terhadap produk fintech, dan juga mengeksplorasi pertumbuhan dan tren di industri keuangan.

Laporan ini dilakukan oleh Daily Social Research (partner of KrAsia) dan didukung oleh BRI & BRI Ventures.

Sumber: KrAsia

Tags

Nanda Ang

Love and Work, Work and Love, that's all there is. -Sigmund Freud-

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close