Bisnis

Co-CEO Fajrin Rasyid: Bukalapak sedang menuju Profitabilitas.

Unicorn marketplace Indonesia Bukalapak mengatakan telah menghasilkan lebih banyak pendapatan tahun ini untuk mencapai keberlanjutan bisnis dan berada di jalur menuju profitabilitas.

Salah satu pendiri dan presiden Bukalapak Fajrin Rasyid mengatakan bahwa perusahaan telah melakukan upaya bersama untuk memonetisasi platformnya. Pendapatan utama perusahaan berasal dari fitur berbayar yang disebut program Super Seller, yang didirikannya awal tahun ini. Program Super Seller adalah fitur freemium (gratis dan premium atau berbayar), yang menguntungkan penjual atau pedagang. Menawarkan lencana merchant premium, statistik penjualan, inventaris barang, skor kinerja, dan umpan balik instan positif.

Platform ini membebankan komisi dalam kisaran 1-3% dari setiap transaksi yang dilakukan kepada penjual yang bergabung dengan program ini. Faktanya, fitur berbayar diperkenalkan tiga tahun lalu, namun, Bukalapak memperbaikinya dengan lebih banyak fitur dan manfaat tahun ini.

Rasyid mengatakan bahwa program fitur berbayar telah tumbuh sebanyak 135% tahun ini, setara dengan ratusan ribu pedagang dari total lima juta pedagang online pada platformnya. Program fitur berbayar adalah salah satu cara perusahaan marketplace untuk mendapatkan penghasilan dari platformnya.

Rasyid mengakui bahwa beberapa investor telah menyatakan keprihatinan tentang bagaimana perusahaan akan menciptakan jalan menuju profitabilitas. “Saya menyadari bahwa baik industri e-commerce atau ride-hailing memiliki tujuan yang sama hari ini. Beberapa faktor mungkin menjadi alasannya. Faktor global termasuk perang perdagangan AS dan Cina dan beberapa kasus IPO yang tidak berfungsi dengan baik di AS. “

Dia menambahkan bahwa ini telah mempengaruhi persepsi investor dan membuat mereka menjadi investor yang lebih hati-hati, daripada hanya berfokus pada nilai barang dagangan bruto (GMV) startup. Karena itu, tambahnya, hari ini Bukalapak lebih berfokus pada bagaimana perusahaan dapat mencapai jalurnya menuju profitabilitas dengan meningkatkan laba kotor, daripada pertumbuhan transaksi atau GMV yang difokuskan oleh perusahaan e-commerce pada satu atau dua tahun lalu.

Perusahaan juga menerima biaya komisi dari perusahaan logistik yang bekerja sama dengannya. Rasyid menolak untuk mengungkapkan jumlah komisi, namun mengatakan bahwa mereka telah menerima biaya sejak tahun ini, dan hal tersebut telah menjadi bagian dari pendapatan berulang Bukalapak.

Mengomentari pengeluaran mereka, Rasyid mengklaim bahwa Bukalapak adalah pemboros ‘efisien’ dibandingkan dengan perusahaan e-commerce lainnya dan mereka fokus pada pencapaian pengembalian ekuitas yang tinggi, tanpa mengungkapkan detail.

Pada bulan September, Bukalapak telah merampingkan sekitar 100 karyawan, dan mengatakan PHK dan restrukturisasi adalah langkah yang perlu dan diperhitungkan untuk membuat perusahaan menjadi berkelanjutan. Kepala strategi Bukalapak Teddy Oetomo mengatakan bahwa perusahaan telah maju ke tahap berikutnya dan telah berhasil melakukan monetisasi. Dia menambahkan bahwa perusahaan menargetkan untuk mencapai titik impas dan menjadi menguntungkan di masa mendatang.

Dia juga berbagi bahwa pihaknya telah mencapai peningkatan tiga kali lipat dalam laba kotor pada paruh pertama 2019, dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, dan bahwa ia telah mengurangi separuh kerugian EBITDA dalam delapan bulan terakhir.

Pada bulan Oktober, Bukalapak, yang dipimpin oleh CEO Ahmad Zaky, menutup seri F, di mana Shinhan GIB yang berbasis di Korea Selatan menjadi investor baru. Ini membuat nilai Bukalapak menjadi lebih dari USD 2,5 miliar, menurut pernyataan pers oleh Shinhan GIB.

Menurut keuangan Bukalapak pada September 2019, konglomerat media Indonesia Emtek Group memiliki 35,22% saham di perusahaan. Investor lain adalah anak perusahaan Alibaba, Ant Financial, GIC wealth fund Singapura, dan Mirae Asset-Naver Asia Growth Fund Korea Selatan.

Berdasarkan laporan iPrice untuk kuartal ketiga 2019, Bukalapak peringkat ketiga di antara pemain e-commerce untuk kunjungan web bulanan, lebih rendah dari Tokopedia dan Shopee.

Sumber: KrAsia

Follow media sosial AkuPaham, Yuk!

Tags

Nanda Ang

Love and Work, Work and Love, that's all there is. -Sigmund Freud-

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close